Puisi Tentang Puisi Berbicara Tentang Puisi Juga

Bahkan

bahkan aku tak ingin menjadi huruf, karena huruf masih mengingatkanku
pada puisi, bahkan...

lalu ingin kututup buku catatanku, kurekat dengan isolatip, agar tak
kukenang lagi, huruf-huruf itu yang merayu dengan matanya yang
meredup sayu, bahkan...

jangan sebut aku penyair, karena aku hanya debu, yang menghampiri
telapak kaki-Mu


Mungkin

ini mungkin bukan puisi sayang, karena ia telah kupenjarakan dalam
angka-angka rahasia, setelah tak mungkin lagi aku membunuhnya. tak
mungkin lagi. karena ia sebagai lazarus yang terus bangkit dan
bangkit dari balik kubur. maka kukunci saja ia dalam lorong rahasia.
walau aku kerap merindukannya.

ini mungkin bukan puisi sayang, mungkin bukan, bukan mungkin, bukan
bukan, puisi mungkin, bukan mungkin, bukan?

mungkin...



Puisi yang Kubunuh Itu

puisi yang kubunuh itu suatu ketika mendatangiku
ia menyeringai dengan gigi yang tajam

memburuku

di tangannya yang berlaksa jumlahnya
tergenggam gergaji, palu, kapak, celurit, m 16, belati, granat, dll

memburuku

puisi yang kubunuh itu terus menghantu
dengan seringainya yang dingin

memburuku

dia terus menguntitku
sampai di kamarku yang pengap

memburuku

hingga masuk ke dalam mimpiku
ia terus mengutukku

Comments

Google+ Followers

Popular posts from this blog

Aku Merindukanmu

DONGENG ONDE ONDE LUMUT

SEPANJANG JALAN

Archive

Show more

Labels

Show more